Terjaring OTT, Bupati Probolinggo dan Suaminya Diterbangkan ke Jakarta

Reporter: Budi Haryono 30 Agustus 2021

beritafoto.net -- Bupati Probolinggo Puput Tantriana Sari dan suaminya, Hasan Aminuddin, dibawa tim penyidik KPK ke Jakarta usai terjaring operasi tangkap tangan (OTT).

Puput dan suaminya keluar dari Mapolda Jawa Timur, Senin (30/8), setelah menjalani pemeriksaan. Dia keluar dengan pengawalan dari polisi dan tim penyidik KPK untuk selanjutnya bertolak ke Jakarta melalui Bandara Internasional Juanda, Surabaya, untuk pemeriksaan lebih lanjut.

Puput mengenakan sweater merah, jilbab krem, kaca mata dan masker, tertunduk terdiam saat berjalan menuju bus polisi. Di depan Puput, ada suaminya yang mengenakan jaket putih bercorak biru navy, topi hitam, kacamata dan masker. Tak ada sepatah kata pun yang dilontarkan mantan Bupati Ponorogo tersebut.

Selain suami istri itu, delapan orang lain yang terjaring OTT masuk ke dalam bus yang sama dan dikawal oleh sejumlah anggota polisi bersenjata laras panjang.

Sebelum Puput dan Hasan dibawa, penyidik KPK terlebih dahulu membawa enam koper ke dalam bus. Belum diketahui apakah benda tersebut berisi barang bukti operasi tangkap tangan Bupati Ponorogo itu.

Dinasti politik Hasan Aminuddin dan Puput Tantriana Sari di Kabupaten Probolinggo sudah berjalan cukup lama. Dimulai saat Hasan menjadi anggota DPRD Kabupaten Probolinggo periode 1999-2003.

Setelah itu, Hasan terpilih menjabat Bupati Probolinggo dua periode, 2003-2008 dan 2008-2013. Setelah purna tugas sebagai bupati, ia kemudian menjadi anggota DPR RI fraksi NasDem sampai sekarang.

Hasan kemudian digantikan oleh istrinya sendiri, Puput Tantriana Sari, yang menjadi Bupati Ponorogo pada 2013-2018. Dan kembali terpilih pada periode kedua sejak 2018 sampai sekarang.--cn, bi